Tiba hari yang dirancang mereka memulakan perjalanan. Selepas habis melalui jalan tar, mereka terpaksa melalui jalan tanah merah yang agak berlopak. Setengah jam berkereta, mereka tiba di perkampungan Orang Asli dan meminta izin meninggalkan kereta mereka di situ.

 

Dari situ, mereka terpaksa berjalan kaki merentas jalan denai sejauh tiga kilometer. Selain mereka bertiga, dua orang rakan Zainal yang arif dengan Jeram Lesung turut serta. Mereka bercadang untuk bermalam di situ dan masa diisi sepenuhnya dengan memancing ikan.

 

Sepanjang perjalanan, Hairi asyik bersiul. Entah mengapa, hatinya berasa sangat gembira dan teruja untuk ke Jeram Lesung. Amza, kawan Zainal sudah beberapa kali mengingatkan Hairi agar menjaga pantang larang semasa di dalam hutan terutama bersiul, namun Hairi buat endah tak endah saja dengan teguran yang diberikan.

 

Hampir 45 minit meredah denai , akhirnya mereka berlima sampai ke tempat yang dituju. Sebatang anak sungai mengalir jernih, tenang dan deras dibahagian hilirnya menyambut kedatangan mereka. Tetapi tumpuan lebih terarah ke kawasan air yang mengalir tenang dan gelap airnya di bawah pokok besar.

 

 

“Subhanallah! Cantik betul tempat ni.” puji Mizan sambil berjalan ke gigi air. Dia membasuh mukanya sambil berfikir-fikir lokasi manalah hendak dilabuhkan jorannya nanti.

 

“Geng, kita pasang khemah dululah. Lepas ni kita cari kayu api dan pasang joran. Mana tahu ada ikan yang menjadi mangsa santapan tengah hari kita nanti” arah Amza. Semua mengikut arahan Amza tanpa banyak soal.

 

Dua buah khemah didirikan tidak jauh dari gigi air. Zainal kemudiannya mencari kayu api untuk dijadikan bahan bakar. Mizan dan Jimie pula sudah memasang empat batang joran dengan berumpankan perut ayam yang diadun dengan tepung gandum dan juga umpan kelapa sawit peram.

 

“Ikan apa yang ada di lubuk ni Amza?” Tanya Hairi.

“Ikut pengalaman akulah, ada ikan tengas, sebarau, baung dan kelah” jawab Amza. Mata kail yang sudah dilekatkan umpan dilemparkan ke dalam air.

IKLAN

 

“Kelah?” Hairi tersenyum keriangan.

 

Ikan kelah adalah raja segala ikan sungai. Ikan ini memerlukan habitat yang bersih, sunyi dan air yang mengalir tenang.

 

Bukan calang-calang orang dapat menangkap ikan kelah ini! Jam dua petang, mereka sudah berjaya menaikkan tiga ekor ikan sebarau, dua ekor tengas dan lima ekor ikan lampam sungai.

 

 

Ikan-ikan itu dibersihkan lalu dipanggang begitu saja untuk dijadikan santapan tengah hari. Aduh, enak tak terkata apabila menikmati ikan segar yang ditangkap sendiri dan dimakan panas-panas begitu.

 

Menjelang waktu Maghrib, Amza sudah mula menghidupkan unggun api di tepi sungai. Selain untuk menerangkan kawasan perkhemahan, unggun api juga bertujuan menghalau nyamuk, agas serta menakutkan binatang liar kalau ada.

IKLAN

 

Namun sesuatu yang ganjil berlaku apabila senja semakin melabuhkan tirainya. Ketika asyik melayan joran yang galak dimakan ikan, satu suara asing menegur dari belakang. Tiba-tiba muncul seorang lelaki berusia awal 50-an, bertubuh kurus, tetapi kelihatan pucat dari semak-samun berhampiran.

 

“Boleh pakcik tumpang berteduh sebentar di sini” jawab lelaki itu dengan ramah. Amza hanya memandang saja. Zainal dan Mizan pula bagaikan terkunci mulut. Jimie leka melayan jorannya yang galak dimakan ikan.

 

“Duduklah encik. Kami pun baru saja sampai petang tadi. Kalau encik nak makan, ada lagi nasi petang tadi. Ikan panggang tu pun ada lagi. Tapi kena cicah dengan air kicap je la” kata Hairi menjawab bagi pihak rakan-rakannya.

 

“Tak takut ke memancing di tengah-tengah hutan ni?” lelaki misteri tadi terus menyoal.

“Nak takut bendanya. Bukan ada hantu atau bunian kat sini” lancang Hairi menjawab. Amza menjeling tajam ke arah Hairi!

 

Tiba-tiba guruh berdentum. Daun-daun mula menari ditiup angin.

“Nak hujanlah pulak. Leceh…” rungut Hairi. Dia memandang ke tempat lelaki tadi duduk. Berderau darahnya.

IKLAN

 

Lelaki tadi telah ghaib entah ke mana! Malam itu mereka berlima tidak dapat memancing. Semuanya berkurung di dalam khemah.

 

Hujan turun mencurah-curah diikuti dengan petir dan kilat sabung menyabung. Selain itu, mereka dapat mendengar pelbagai bunyi aneh kedengaran di sekeliling kawasan khemah. Seperti ada pesta keramaian.

 

 

Suara kanak-kanak dan orang dewasa berbual jelas kelihatan. Ini menyebabkan mereka gelisah dan tidak dapat tidur. Masing-masing enggan membuka mulut, bertanyakan hal yang berlaku, apatah lagi cuba untuk menjenguk apa yang berlaku di luar khemah.

 

Keesokan harinya, mood memancing seperti sudah hilang. Tepat jam 9 pagi, mereka berlima sudah siap mengemas untuk pulang. Namun, sampai sahaja ke tempat kereta diletakkan, mereka terperanjat apabila melihat kawasan itu sudah dipenuhi oleh polis dan orang awam.

 

“Ada apa ni bang?” Tanya Jimie kepada seorang lelaki.

 

“Ada orang jumpa mayat dalam gaung. Kata polis, mungkin dah 2,3 hari mati kot. Kena bunuh. Ngerilah!” jawab lelaki itu bersahaja.

 

Sewaktu pihak polis mengusung mayat itu, secara tidak sengaja mereka terpandang ke arah muka mayat yang tidak ditutup rapat. Berderau darah mereka berlima apabila melihat muka lelaki itu saling tak tumpah dengan lelaki asing yang datang berteduh di khemah mereka malam tadi.

 

Siapa lelaki berkenaan dan bagaimana dia ghaib dengan tiba-tiba serta bunyi aneh di sekeliling khemah mereka terus menjadi persoalan. Sejak kejadian itu, mereka tidak berani untuk berkunjung ke Jeram Lesung.